Agen Pahlawan Patroli Perbatasan membunuh ‘penembak’ sekolah Texas, Salvador Ramos sebelum bantuan tiba saat polisi bergegas menyelamatkan anak-anak

Agen Pahlawan Patroli Perbatasan membunuh ‘penembak’ sekolah Texas, Salvador Ramos sebelum bantuan tiba saat polisi bergegas menyelamatkan anak-anak

Seorang agen Patroli Perbatasan HERO menghentikan pria bersenjata di Texas setelah dia menyerang Sekolah Dasar Robb tanpa bantuan, menurut beberapa laporan.

Agen tersebut, yang bekerja di dekatnya ketika penembakan dimulai, dilaporkan bergegas masuk ke sekolah tanpa menunggu bantuan dan menembak mati Salvador Ramos, 18.

7

Seorang agen Patroli Perbatasan dilaporkan menembak dan membunuh penembak sekolah Salvador Ramos, 18. Petugas penegak hukum terlihat di luar Sekolah Dasar Robb pada hari SelasaKredit: Reuters
Polisi mengatakan Ramos membarikade dirinya di dalam ruang kelas dan 'menembak siapa saja yang menghalangi jalannya'

7

Polisi mengatakan Ramos membarikade dirinya di dalam ruang kelas dan ‘menembak siapa saja yang menghalangi jalannya’Kredit: Departemen Kepolisian Uvalde
Agen pahlawan Patroli Perbatasan dilaporkan terluka, tetapi bisa keluar dari sekolah.  Penegakan hukum tergambar pasca tragedi tersebut

7

Agen pahlawan Patroli Perbatasan dilaporkan terluka, tetapi bisa keluar dari sekolah. Penegakan hukum tergambar pasca tragedi tersebutKredit: Getty
Dua guru dan 19 murid tewas di Sekolah Dasar Robb pada hari Selasa.  Dua petugas polisi terlihat di luar sekolah

7

Dua guru dan 19 murid tewas di Sekolah Dasar Robb pada hari Selasa. Dua petugas polisi terlihat di luar sekolahKredit: Coleman-Rayner untuk Matahari

Dia terluka tetapi bisa keluar dari sekolah, kata seorang pejabat penegak hukum kepada Associated Press.

Sumber Patroli Perbatasan mengatakan kepada Bill Melugin dari Fox News bahwa agen tak dikenal itu adalah bagian dari unit taktis elit.

“Saya diberitahu dia melapor masuk dengan tim taktis sementara TX LEO terlibat dengan penembak yang terhalang,” menulis melugin. “Agen terluka.”

“Saya diberitahu bahwa seorang agen BORTAC masuk bersama kelompok teknisnya bersama dengan agen lainnya. Mereka membentuk manuver bertumpuk sementara penegak hukum Texas melawan penembak yang diblokir,” kata Melugin kepada Fox News, Selasa.

Anak-anak terlihat tewas saat bermain dalam latihan menembak di sekolah pria bersenjata sebelum tragedi terjadi
Penembak sekolah adalah penyendiri yang terobsesi dengan Call of Duty yang 'memotong wajahnya dengan pisau'

“Mereka datang dari kedua sisi. Agen BORTAC akhirnya terlibat baku tembak dengan penembak, membunuh si penembak, dan saya diberitahu bahwa agen tersebut terluka di kaki. Mereka mencoba untuk menentukan apakah dia tertembak di kaki atau terkena pecahan peluru.”

Polisi mengatakan Ramos membarikade dirinya di dalam ruang kelas, “menembak siapa pun yang menghalangi jalannya”, dan membunuh 19 siswa dan dua guru.

Polisi dan pihak lain yang merespons serangan hari Selasa itu memecahkan jendela sekolah dalam upaya membiarkan siswa dan guru masuk untuk melarikan diri, kata Letjen. Christopher Olivarez dari Departemen Keamanan Publik Texas mengatakan pada hari Rabu di acara NBC “Today.”

Olivarez mengatakan kepada CNN bahwa semua korban berada di kelas empat yang sama di Sekolah Dasar Robb.

Serangan hari Selasa di kota Uvalde yang berpenduduk mayoritas Latino adalah penembakan paling mematikan di sebuah sekolah AS sejak seorang pria bersenjata membunuh 20 anak-anak dan enam orang dewasa di SD Sandy Hook di Newtown, Connecticut, pada bulan Desember 2012.

TRAGEDI SEKOLAH

Siswa kelas empat Xavier Lopez (10) termasuk di antara korban.

Ibunya sedang menonton upacara penghargaan di sekolah beberapa jam sebelum tragedi itu terjadi.

Uziyah Garcia yang berusia sembilan tahun, juga siswa kelas empat, juga disebutkan sebagai korban penembakan oleh bibinya Nikki Cross.

Pamannya, Mitch Renfro, menulis di Facebook: “Keponakan saya menjadi korban penembakan di sekolah hari ini.”

Ia mengatakan bahwa Uziyah dibunuh oleh “orang gila”.

Eliahana ‘Elijah Cruz’ Torres, 10, tampaknya tidak mau pergi ke sekolah pada hari Selasa, kata kakeknya kepada Fox News.

Dan, Jennifer dan Steven Lugo mengungkapkan putri mereka Ellie telah meninggal. Mereka bilang dia telah hilang selama berjam-jam.

Dalam postingan Facebook yang memilukan, Steven berkata: ‚ÄúSulit untuk mengeluarkan pernyataan tentang apa pun saat ini, pikiran saya melayang 1.000 mil per jam…tetapi saya ingin menyampaikan pemikiran dan doa kami kepada mereka yang tidak berhasil pulang. baik. malam ini!!!”

X Factor 'anak liar' Frankie Cocozza tidak dapat dikenali saat dia bertelanjang dada di sepanjang pantai
Dokter umum mengungkapkan seberapa sering rata-rata orang kentut
Penembak membunuh 19 anak di SATU ruang kelas setelah membarikade dirinya di dalam
Detail baru yang mengerikan muncul tentang kematian kejam seorang anak laki-laki yang ditemukan di bagasi ibunya

Amerie Jo Garza juga dibuat mengamuk.

Neneknya Berlinda Irene Arreola memilikinya Hewan Sehari-hari bahwa Ramos dilaporkan berteriak “kamu akan mati.”

Salah satu guru yang tewas, Eva Mireles (44),

7

Salah satu guru yang tewas, Eva Mireles (44),Kredit: Agensi Mega
Siswa kelas empat Xavier Lopez (10) termasuk di antara korban

7

Siswa kelas empat Xavier Lopez (10) termasuk di antara korbanKredit: Facebook/Christopher Salazar
Uziyah Garcia yang berusia sembilan tahun, juga siswa kelas empat, juga disebutkan sebagai korban penembakan.

7

Uziyah Garcia yang berusia sembilan tahun, juga siswa kelas empat, juga disebutkan sebagai korban penembakan.Kredit: AP

Kami membayar untuk cerita Anda!

Punya cerita untuk tim The Sun?


sbobet wap